Tahun 2014 Kisahku Mengenal Air Kangen Water (Pasang Selang Ke Ginjal/Minum Obat Terus Menerus?)

Kangen water di bandung, kangen water di bogor, kangen water di sukabumi, kangen water daerah cibubur, kangen water di depok, kangen water di jepang, kangen water diabetes, kangen water dan milagros, kangen water demo, sukses di kangen water

Kangen water di bandung, kangen water di bogor, kangen water di sukabumi, kangen water daerah cibubur, kangen water di depok, kangen water di jepang, kangen water diabetes, kangen water dan milagros, kangen water demo, sukses di kangen water
Dyah Nastiti Anindita
3 Desember 2016

Cerita Saya tentang Kangen Water

Mungkin teman-teman smua sudah pernah dengar tentang kangen water... atau ada yang belom neh? (Hayoo ngakuuu) --> yang blm segera hubungi saya 😎

Pertama kali tau tentang kangen water sekitar akhir tahun 2014 klo saya tidak salah...itupun karena produk kecantikannya yaitu BW yang konon katanya bisa sebagai isi ulang n*n* *pr*y (taulah ya...namanya jg cewek) πŸ˜„
Nah saya rutin tuh beli BW buat semprot-semprot...(saat itu blm tau klo BW bisa disemprot langsung 😜)...

Minum airnya? Belom pernah sama sekali karena ya itu belom tau kalo kangen water itu bisa buat diminum juga πŸ˜„

Singkat cerita...
Adik ipar jadi reseller kangen water dari kakak kelas saya waktu SMP mpe kuliah (OMG, dunia ini kecil yaa)

Nih adik gak bosan ngasih tau kalo nih air bagus banget khasiatnya...disuruh nyobainlah...
Jujur sih awalnya males soalnya emang gak suka air putih
Saya tuh sukanya minuman berasa dan berwarna
Minum air putih itu buat saya kembung dan mual

Tapi ya akhirnya dicoba juga sih...
Kesan pertama nyobain, kok gak buat mual dan kembung yaa?
Mulailah bisa menyukai air putih 😊
Jangan dikira minumnya rutin yaa, masih kalo ingat aja πŸ˜„

Sampai akhirnyaaa...

Saya lagi hamil 3 bulan anak kedua...pulang dari dinas luar tiba-tiba pinggang sebelah kiri saya sakiiiiiit banget...sampai mau bersuara saya tak sanggup, akhirnya saya telpon suami yang lagi nonton TV diluar (saya di dalam kamar).

Suami masuk kamar dan kebingungan melihat kondisi saya. Akhirnya malam itu juga sekitar pukul 23.00 saya dibawa ke IGD. Diagnosa dokter waktu itu saya kena infeksi saluran kencing. Saya diberi obat penghilang rasa sakit dan mulai agak enakan setelah itu dibolehkan pulang.

Esoknya rasa sakit itu hilang timbul walaupun tidak sedahsyat malam itu.

Esoknya lagi ketika bangun tidur, rasa itu muncul lagi... dengan tingkatan yang lebih dahsyat. Saya gak kuat lagi...
Untuk kedua kalinya saya dibawa ke IGD lagi.

Karena saya lagi hamil, dokter tidak berani memberikan sembarang obat. Diagnosa yang diberikan juga tidak pasti karena saya tidak bisa dirontgen.

Dokter spesialis penyakit dalam menyerah... mereka memberi tau saya kalo saya harus dirujuk ke dokter spesialis urologi karena dugaan kuat ada masalah di ginjal saya dan saya harus pindah rumah sakit karena di rumah sakit pertama alatnya kurang lengkap.

Ya Allah... ginjal? Gak pernah terbayang dalam hidup saya akan mengalami ini.
Sewaktu dokter spesialis urologi visit, beliau menjelaskan dari hasil pemeriksaan, diduga kuat saya terkena batu ginjal.

Ya Allah, apalagi ini?
Dokter bilang karena saya lagi hamil hanya ada 2 kemungkinan pengobatan yaitu minum obat terus atau pasang selang ke ginjal. Akhirnya saya memilih memasang selang ke ginjal karena saya takut efek obat terhadap janin dalam kandungan saya. Kabar buruknya selang ini hanya bertahan selama 3 bulan...jadi ketika saya hamil 6 bulan selang diambil dan diganti selang baru.

Mengetahui saya yang sedang sakit, adik ipar saya gak bosan-bosannya menyuruh saya minum kangen water setiap hari.

3 bulan kemudian

Tibalah hari saat selang harus diganti...
Saya dengan pedenya dan tanpa rasa takut masuk ruang OK (karena pemasangan pertama tidak terasa sakit walau tanpa bius).

Ternyata...

Dugaan saya meleset, pengambilan selang tanpa bius kali ini terasa sakit...
Ya wajar saja karena dipinggiran selang itu terdapat serpihan-serpihan seperti daging yang mungkin lama kelamaan akan menjadi batu. Walaupun akhirnya berhasil, namun membuat saya takut untuk pemasangan selanjutnya.

Dan benar saja...
Dokter kewalahan untuk memasang selang. Saya sudah kesakitan dan dokter tidak berani mengambil resiko karena saya sedang hamil.

Akhirnya saya tidak jadi pasang selang ke-2.
Dokter menyarankan mau tidak mau, suka tidak suka, saya harus minum air putih yang banyak.

Kondisi tersebut memaksa diri saya minum kangen water yang rutin dibawakan adik ipar saya ke rumah sakit.
10x BAK pertama saya bercampur darah daaan apa itu??
Ada butiran-butiran halus mirip seperti yang ada di pinggiran selang. Pantas BAK saya terasa sakit.

Alhamdulillah setelah itu BAK saya normal dan tidak terasa sakit lagi. Terimakasih ya Allah...
Berkat kangen water, sekarang saya jadi suka minum air putih dan meninggalkan minuman bersoda serta isotonik.

Alhamdulillah lagi dengan keinginan yang kuat, Allah memberikan saya jalan dapat memiliki mesin kangen water sendiri dirumah.

Yang lebih membahagiakan...
Teman yang didiagnosa terkena infeksi saluran kencing kronis sembuh setelah rutin mengkonsumsi kangen water selama 3 bulan (semoga beliau bisa segera memiliki mesinnya juga yaa, aamiin).

Kalo kita pernah mendengar sehat itu mahal, kiranya pernyataan itu salah.
Sakit itu lebih mahal guys...

Gak percaya? Buktikan aja sendiri...

Note :

CP : Bapak Teguh Sariyanto #InterpreneurKangenWater
πŸ“± WA 0813 1518 1954
πŸ“±0815 8505 0838
πŸ“§Exmudteguh@gmail.com

🟍Jika Anda merasa sharing di blog ini bermanfaat silahkan share rekan/teman/kerabat/saudara/kolega Anda Agar mereka juga merasakan
Tahun 2014 Kisahku Mengenal Air Kangen Water (Pasang Selang Ke Ginjal/Minum Obat Terus Menerus?) Tahun 2014 Kisahku Mengenal Air Kangen Water (Pasang Selang Ke Ginjal/Minum Obat Terus Menerus?) Reviewed by Mas Teguh on Januari 03, 2018 Rating: 5
Diberdayakan oleh Blogger.